Review Buku Aku Bukannya Menyerah, Hanya Sedang Lelah

Gambar
  Dalam RCO level ketiga ini, saya memilih membaca buku Aku Bukannya Menyerah, Hanya Sedang Lelah karya Geulbaewoo. Ini adalah kali pertama saya baca buku esai terjemahan Korea, rasanya agak aneh awalnya tetapi lama-lama bisa menikmati. Jujur saja saya tertarik untuk membaca bukunya karena judulnya, berharap menemukan vitamin tambahan dalam proses mendalami petuah 'learn to rest not to quit'. Selain itu saya juga menyukai desain sampulnya yang simpel, tetapi tetap berkesan apalagi ada gambar bunga mataharinya, hehe. Menurut saya isi buku ini cukup menarik tetapi tidak keseluruhan. Beberapa tulisan membuat saya menggut-manggut tak lupa ditempeli sticky notes biar gampang kalau nyari lagi, beberapa lainnya biasa saja (bukan sebab kurang berkesan, tetapi mungkin karena sudah pernah membaca tema itu sebelumnya). Panjang tulisan esainya pun beragam. Ada yang sampai beberapa halaman. Ada yang cuma satu kalimat. Ada yang berisi pengalaman pribadi, ada yang berisi nasihat-nasihat, dll.

Karena Dedek Juga Manusia



Ceritanya sore kemarin pas pulang kerja keponakan saya langsung ngejar saya gitu. Awalnya sih seneng dikiranya si dedek lagi kangen, ternyata emang dia lagi kangen beneran tapi sedihnya dia kangennya bukan sama tantenya tapi sama ponsel saya hiks. Karena ingat sama kejadian tadi pagi saat dia nggak mau ngelepas ponsel (jadi saya punya game yang mana pemain utamanya itu kodok karena kodoknya lucu pas awal lihat ponsel saya dia tertarik untuk memainkannya dan sedihnya dia jadi kayak ketagihan gitu) plus saat itu udah jamnya dia buat mandi jadi saya menolak keinginannya. Awalnya saya mencoba mengalihkan perhatiannya dengan bercerita karena setahu saya si dedek adalah tipe anak yang sangat antusias dalam mendengarkan cerita. Eh tapi ternyata kali ini tidak berhasil, dia masih merengek buat minta ponsel saya. Karena saya tetep keukeuh sama pendirian saya buat tidak meminjami ponsel, dan dia semakin berambisi sampe geleyotan di tas saya gitu akhirnya dia pun nangis keras. Drama pun mulai dimulai, dia mulai guling-guling di kasur, mengusir semua orang yang berusaha hendak membujuknya berteriak-teriak tante jahat, nggak mau sama tante dan masih banyak drama lainnya. Akhirnya dia berhasil dibujuk ketika ibunya memberikan ponsel ayahnya, langsung deh video tobot menjadi pelipur lara kali ini.
Waktu terus berjalan, hari semakin gelap artinya si dedek harus segera mandi. Kakak saya langsung deh menerapkan cara membuat perjanjian waktu sama si dedek.
“Nanti kalo jarum jam udah di angka sekian udahan ya sayang maen hp nya ya say bye sama tobotnya abis mandi nonton lagi.”
“Ini bukan tobot ibuk, ini poli,”
“Oh iya udah ganti poli ya sekarang, ibuk nggak tau hehe...”
Yeay cara itu berhasil dong, di waktu yang udah dijanjikan dia mau ninggalin ponselnya dan mandi.
Setelah mandi dia udah tenang, eh tetiba ingat kodok di ponsel saya beruntungnya tadi cepet-cepet saya uninstall itu game jadi jadi saya bisa dengan mudah bilang kodoknya udah nggak ada coba aja deh cek di hp tente. Dia masih kayak nggak percaya gitu. Terus saya lanjutkan dengan kalimat kodoknya udah nggak ada dia dimakan ular (*ada yang berpendapat bahwa berbohong sama anak kecil itu tidak baik, tapi di sini saya bertujuan biar dia nyambung terus bisa percaya karena dia tau kalo ular itu makan kodok).
“Kodoknya dimakan ular ya tante, duh kasian ya kodoknya,” terus dia udah merasa legowo dan melanjutkan acara bermainnya, tanpa menanyakan si kodok lagi.
Malam hari saya pun tertegun ketika ibunya menjawab komentar saya tentang dedek yang udah mulai suka marah-marah.
“Setiap orang kalo keinginannya tidak terpenuhi pasti marah, kan dedek juga manusia. Kalo pas dia lagi marah-marahnya terus dinasehatin pasti dia nggak mau nerima atau bisa jadi makin marah, baiknya ditunggu sampai tenang dulu baru deh dia dikasih pengertian. Buktinya dia tadi bersimpati saat dibilang kodoknya dimakan ular hehe.”
Baiklah saya banyak belajar hari ini, bye bye kodok ...
#Day3 #ODOP6 #OneDayOnePost


Komentar

Popular

Asmara Sri Huning Mustika Tuban

Review Novel Antara Cinta dan Ridha Ummi

Ulasan Buku Dokter yang Dirindukan

Belajar Prosa Liris bersama Uncle Ik

Tentang Rara, Tokoh Utama dalam Novel Rumah Tanpa Jendela